Selamat Datang Di Tarojjumah.Com - Selamat Datang Di Tarojjumah.Com - Selamat Datang Di Tarojjumah.Com

Rabu, 14 Agustus 2013

Tradisi Sejarah Masyarakat Indonesia Sebelum Mengenal Tulisan

Ada  beberapa  unsur  kebudayaan  masyarakat  Indonesia  sebelum   mengenal  tulisan , antara  lain:
a.     Sistem  Kepercayaan
Kepercayaan  terhadap  roh  nenek  moyang  ini  terus  berkembang  pada  masa  bercocok  tanam hingga  masa  perundagian.  Pada  masa  bercocok  tanam,  pemujaan  roh  nenek  moyang  diungkapkan dengan  upacara  penguburan  dan  tradisi  megalitikum, maka  orang  yang  masih  hidup  memuja  roh tokoh  itu  untuk  tetap  dapat  melindungi  mereka. Sedangkan  pada  masa  perundagian  kepercayaan terhadap  roh  nenek  moyang  (animisme)  makin  menguat. Hal  ini  tampak  dari  makin  kompleksnya  bentuk  upacara-upacara  penghormatan,  persajian,  dan  penguburan.  Dinamisme, yaitu  kepercayaan  yang  menganggap  bahwa  setiap  benda  memiliki  kekuatan  gaib,  dan  totemisme,  yaitu  kepercayaan  terhadap  hewan  tertentu  yang  dikeramatkan.
Manusia  yang  terdiri  atas  jasmani dan  rohani  memunculkan  suatu  kepercayaan bersifat  rohani  yang  kemudian  dipersonifikasikan  dalam  bentuk riil. Sistem  kepercayaan masyarakat  Indonesia  mulai tumbuh  pada  masa  hidup  berburu  dan  mengumpulkan makanan,  ini  dibuktikan  dengan  penemuan  lukisan  dinding  gua  di  Sulawesi Selatan berbentuk  cap  tangan  merah  dengan  jari-jari yang  direntangkan.  Lukisan  itu  diartikan sebagai  sumber  kekuatan  atau  simbol  perlindungan  untuk  mencegah  roh  jahat.  Manusia  di zaman  hidup  bercocok  tanam sudah  percaya  adanya  dewa  alam yang  menciptakan  banjir, gunung meletus,  gempa bumi,  dan  sebagainya.

b.    Sistem  Kemasyarakatan
Ketika  manusia  hidup  bercocok  tanam  dan  jumlahnya  bertambah  besar,  sistem kemasyarakatan  mulai  tumbuh.  Gotong-royong  dirasakan  sebagai  kewajiban  yang  mendasar  dalam menjalani   kegiatan  hidup,  contohnya  seperti  menebang  hutan,  menangkap  ikan,  menebar  benih, dan  lain-lain.  Sistem  kegotong-royongan,  kekeluargaan,  kerjasama,  dan  pembagian  kerja  makin  mantap  dalam  organisasi  mesipun  sangat  sederhana.  Adanya  upacara  menunjukan  masyarakat  mulai  mengenal  status  sosial,  kekerabatan,  dan  hubungan  perkawinan.  Musyawarah  merupakan  cara  pengambilan  keputusan  yang  tepat.
c.      Pertanian
Sistem  persawahan  mulai  dikenal  bangsa  Indonesia  sejak  zaman  neolitikum,  yakni  sejak  manusia menetap  secara  permanen (sedenter).  Mereka  terdorong  untuk  mengusahakan  sesuatu  yang  menghasilkan (food producing).  Sistem  persawahan  diawali  dari  system  ladang  sederhana  yang  belum  banyak menggunakan  teknologi,  kemudian  meningkat  dengan  adanya  teknologi  pengairan  hingga lahirlah  sistem  persawahan.
Kehidupan  gotong-royong  mulai  teraktualisasi  dalam  system  persawahan  ini.  Dengan  sistem  bersawah,  sekali pun  sederhana,  mereka  sudah  memikirkan  pengelolaan  sawah  yang  intensif  melalui  program  Pancausaha Tani  (pemilihan  bibit  unggul,  pengolahan  tanah,  irigasi,  pemupukan,  dan  emberantasan  hama).
d.    Kemampuan  Berlayar
Kemampuan  berlayar  sudah  dialami  cukup  lama  oleh  bangsa  Indonesia,  kenyataan  ini dilatar  belakangi  oleh  cara  kedatangan  nenek  moyang  bangsa  Indonesia  dari  dataran  Asia.  Dan kemampuan  itu  terus  berkembang   di tanah  yang  baru,  mengingat  kondisi  geografis  Indonesia yang  terdiri  dari  pulau-pulau.  Kemampuan  berlayar   ini  selanjutnya  menjadi  dasar  dari  kemampuan  berdagang.  Itulah sebabnya,  sejak  awal  masehi,  bangsa  Indonesia  sudah  mulai berkiprah  dalam  jalur  perdagangan  internasional.
Nenek  moyang  bangsa  Indonesia  datang  dari  Yunani  sebelum  Masehi.  Mereka sudah  pandai  mengarungi  laut  dan  harus  menggunakan  perahu  untuk  sampai  di  Indonesia. Kemampuan berlayar  ini  dikembangkan  di  tanah  baru,  yaitu  di  Nusantara,  mengingat kondisi  geografi  di  Nusantara  terdiri  banyak  pulau.  Kondisi  ini  mengharuskan menggunakan  perahu  untuk  mencapai  kepulauan  lainnya.  Salah  satu  cirri  perahu  yang dipergunakan  nenek  moyang  kita  adalah  perahu  cadik,  yaitu  perahu  yang  menggunakan alat  dari  bambu  atau  kayu  yang  dipasang  di  kanan  kiri  perahu.  Pembuatan  perahu biasanya  dilakukan  secara  gotong  royong  oleh  kaum  laki-laki.  Setelah  masa  perundagian, aktivitas  pelayaran  juga  semakin  meningkat. Perahu  bercadik  yang  merupakan  alat  angkut tertua  tetap  dikembangkan  sebagai  alat  transportasi  serta  perdagangan.  Bukti  adanya kemampuan  dan  kemajuan  berlayar  tersebut  terpahat  pada  relief  Candi  Borobudur  yang berasal  dari  abad  ke-8.  Relief  tersebut  melukiskan  tiga  jenis  perahu,  yaitu
1)  perahu  besar  yang  bercadik,
2)  perahu  besar  yang  tidak  bercadik,  dan
3)  perahu  lesung

e.      Sistem  Bahasa
 Bahasa yang  tersebar  diseluruh  wilayah  Indonesia  itu  termasuk  dalam  satu  rumpun  bahasa, yaitu  rumpun  bahasa  Melayu  Austronesia  atau  bahasa  Melayu  kepulauan  Selatan.  Menurut  H.Kern,  bahasa Austronesia  yang  sampai  ke  Indonesia  ini  berasal  dari  daerah  Campa,  Vietnam,  Kamboja,  dan  sekitarnya.  Bahasa  ini  digunakan  oleh  masyarakat  sebagai  alat  komunikasi  antara  warga  yang  satu  dengan  warga  yang  lainnya.

f.      Ilmu  Pengetahuan
Sebelum  pengaruh  Hindu-Buddha,  masyarakat  Indonesia  telah  mengenal  ilmu  pengetahuan dan  teknologi.  Masyarakat  telah  memanfaatkan  angin  musim  sebagai  tenaga  penggerak  dalam aktivitas  pelayaran  dan  perdagangan.  Juga  mengenai  ilmu  astronomi,  sebagai  petunjuk  arah  dalam pelayaran  atau  sebagai  petunjuk  waktu  dalam  bidang  pertanian.
Pengetahuan  astronomi  (ilmu perbintangan)  sudah  dimiliki  nenek  moyang  bangsa Indonesia.  Masyarakat  Indonesia  telah  mengenal  ilmu  pengetahuan  dan  memanfaatkan teknologi  angin  musim sebagai  tenaga  penggerak  dalam  aktivitas  pelayaran  dan perdagangan.  Selain  digunakan  untuk  mengenali  musim,  ilmu  astronomi  juga  sudah dimanfaatkan  sebagai  petunjuk  arah  dalam  pelayaran,  yaitu  Bintang  Biduk  Selatan  dan Bintang  Pari  (orang  Jawa  menyebut  Lintang  Gubug  Penceng)  untuk  menunjuk  arah  selatan  serta  Bintang  Biduk  Utara  untuk  menunjukkan  arah  utara.  Kemampuan  astronomi dan  angin  musim  ini  telah  mengantarkan  mereka  berlayar  ke  barat  sampai  di  Pulau Madagaskar,  ke  timur  sampai  di  Pulau  Paskah,  dan  ke  selatan  sampai di  Selandia  Baru serta  ke  arah utara  sampai  di  Kepulauan  Jepang.  Pengetahuan  astronomi  juga  digunakan dalam  pertanian  dengan  memanfaatkan  Bintang  Waluku  sebagai  pertanda  awal  musim hujan.


g.     Organisasi  Sosial
Sebagai  makhluk  sosial,  manusia  tidak  akan  dapat  hidup  sendiri  tanpa  kelompok masyarakat.  Kelompok  masyarakat  itu  lebih  dikenal  dengan  sebutan suku.
Nenek  moyang  kita  hidup  berkelompok.  Mereka  bersepakat  untuk  hidup  secara bersama,  hidup  gotong  royong,  dan  demokratis.   Mereka memilih  seorang  pemimpin  yang dianggap  dapat  melindungi  masyarakat  dari  berbagai  gangguan  termasuk  gangguan  roh sehingga  seorang  pemimpin  dianggap  memiliki  kesaktian  lebih.  Cara  pemilihan  pemimpin yang  demikian  disebut  primus  inter  pares,  yaitu  yang  terutama  diantara  yang  banyak.  Jadi,  seorang  pemimpin  adalah  yang  terbaik  bagi  mereka  bersama.
h.    Teknologi
Sejak  masa  pra-sejarah,  masyarakat  Indonesia  telah  mengenal  teknik  pengecoran  logam, dan  masyarakat  juga  telah  mengenal  teknik  pembuatan  perahu  bercadik  dan  perahu  bercadik  itu dapat  digunakan  sebagai  sarana  transportasi  dan  sarana  dalam  perdagangan.
i.       Kesenian
Masyarakat  pra-sejarah  telah  mengenal  kesenian  sebagai  hiburan  untuk  mengisi  waktu  senggang. Waktu  senggang  itulah  yang  mereka  pergunakan  untuk  mewujudkan  dan  menyalurkan  jiwa  seni mereka  seperti  seni  mebuat  batik,  membuat  gamelan, seni  wayang  dan  lain-lain.  Akan  tetapi  seni wayang  biasanya  dipertunjukan  setelah  panen  dengan  lakon  cerita  tentang  kehidupan   alam sekitar mereka.
1.      Kesenian  Wayang
Kesenian  wayang  semula  berpangkal  pada  pemujaan  roh  nenek  moyang.  Semula wayang  diwujudkan  sebagai  boneka  nenek  moyang  yang  dimainkan  oleh  dalang pada  malam  hari.  Dengan  beralaskan  tirai  dan  tata  lampu  di belakangnya  serta boneka  yang  digerak-gerakkan  sehingga  terlihat  bayangan  boneka  seolah-olah  shidup.  Jika  dalang  kemasukan  roh  nenek  moyang, sang  dalang  akan  menyuarakan suara  nenek  moyang  yang  berisi  nasihat-nasihat   kepada anak  cucu  mereka.  Setelah kedatangan  hinduisme  ke  nusantara  maka  kisah  nenek  moyang  digantikan  kisah Ramayana  dan  Mahabharata.  Bonekanya  kemudian  diganti  dengan  bentuk  tokoh dalam  cerita  Mahabharata.  Fungsinya  pun  beralih  sebagai  pertunjukan  dan penontonnya  melihat  dari  depan  tirai.
2.      Seni  Gamelan
Seni  gamelan ada   kaitannya dengan  seni  wayang.  Seni  gamelan  ini  dipakai  untuk mengiringi  pertunjukkan  wayang.  Pada  waktu  musim  bercocok  tanam  sudah  usai masyarakat  kuno  itu  membuat  alat  musik  gamelan,  mengembangkan  seni  membatik,  dan  mengadakan  pertunjukan  wayang  semalam  suntuk  untuk  dapat dilihat  oleh  masyarakat  di  sekitarnya.

3.      Seni  Membatik
Seni  membatik  merupakan  kerajinan  membuat gambar  pada  kain.  Cara menggambarnya  mempergunakan  alat  canting  yang  diisi  bahan cairan  lilin  (orang Jawa  menyebutnya  malam) yang  telah  dipanaskan,   lalu  dilukiskan  pada  kain  sesuai motifnya.


j.       Sistem  Ekonomi
Masyarakat  pada  setiap  daerah  tidak  dapat  memenuhi  seluruh  kebutuhan  hidupnya,  untuk itu  mereka  menjalin  hubungan  perdagangan  dengan  daerah-daerah  lainnya.  Hubungan  perdagangan yang  mereka  kenal  pada  saat  itu  adalah  system  barter,  yaitu  pertukaran  barang  dengan  barang.
Kebutuhan  hidup  manusia selalu  menuntut  untuk  dipenuhi.  Untuk  memenuhi kebutuhan  hidupnya,  masyarakat  kuno  saling  bertukar  barang  (barter)  dari  satu  wilayah  ke wilayah  lain. 









Jejak Sejarah Indonesia

1.     Folklore
Folklore  sering  diidentikkan  dengan  tradisi  dan  kesenian  yang  berkembang  pada  zaman  sejarah dan  telah  menyatu  dalam  kehidupan  masyarakat.  Di  dalam  masyarakat  Indonesia,  setiap  daerah, kelompok,  etnis,  suku,  bangsa,  golongan  agama  masing-masing  telah  mengembangkan  folklorenya sendiri-sendiri  sehingga  di  Indonesia  terdapat  aneka  ragam  folklore. Folklore  ialah  kebudayaan manusia  (kolektif)  yang  diwariskan  secara  turun-temurun,  baik  dalam  bentuk  lisan  maupun  gerak isyarat.  Dapat  juga  diartikan  Folklore  adalah  adat-istiadat  tradisonal  dan  cerita  rakyat  yang diwariskan  secara  turun-temurun,  dan  tidak  dibukukan  merupakan  kebudayaan  kolektif  yang  tersebar dan  diwariskan  turun menurun. 
Kata  folklor  merupakan  pengindonesiaan  dari  bahasa  Inggris.  Kata  tersebut  merupakan  kata majemuk  yang  berasal  dari  dua  kata  dasar  yaitu  folk  dan  lore.  Menurut  Alan  Dundes  kata  folk berarti  sekelompok  orang  yang  memiliki  ciri-ciri  pengenal  fisik,  sosial,  dan  kebudayaan  sehingga dapat  dibedakan  dari  kelompok-kelompok  sosial  lainnya.  Ciri-ciri  pengenal  itu  antara  lain,  berupa warna  kulit,  bentuk  rambut,  mata  pencaharian,  bahasa,  taraf  pendidikan,  dan  agama  yang  sama. Namun,  yang  lebih  penting  lagi  adalah  bahwa  mereka  telah  memiliki  suatu  tradisi,  yaitu  kebudayaan yang  telah  mereka  warisi  secara  turun-temurun,  sedikitnya  dua  generasi,  yang  telah  mereka  akui sebagai  milik  bersama.  Selain  itu,  yang  paling  penting  adalah  bahwa  mereka  memiliki  kesadaran akan  identitas  kelompok  mereka  sendiri. Kata  lore  merupakan  tradisi  dari  folk,  yaitu  sebagian kebudayaan  yang  diwariskan  secara  lisan  atau  melalui  suatu  contoh  yang  disertai  dengan  gerak isyarat  atau  alat  pembantu  pengingat (mnemonic device).  Dengan  demikian,  pengertian folklore  adalah  bagian  dari  kebudayaan  yang  disebarkan  dan  diwariskan  secara tradisional, baik dalam bentuk lisan maupun contoh yang disertai dengan gerak isyarat atau alat pembantu pengingat.



Ciri-ciri Folklore
Agar dapat membedakan antara folklor dengan kebudayaan lainnya, harus diketahui ciri-ciri utama folklor. Folklor memiliki ciri-ciri sebagai berikut.
a.        Penyebaran dan pewarisannya biasanya dilakukan secara lisan, yaitu melalui tutur kata dari mulut ke mulut dari satu generasi ke generasi selanjutnya.
b.      Bersifat tradisional, yaitu disebarkan dalam bentuk relatif tetap atau dalam bentuk standar.
c.       Berkembang dalam versi yang berbeda-beda. Hal ini disebabkan penyebarannya secara lisan sehingga folklor mudah mengalami perubahan. Akan tetapi, bentuk dasarnya tetap bertahan.
d.      Bersifat anonim, artinya pembuatnya sudah tidak diketahui lagi orangnya.
e.       Biasanya mempunyai bentuk berpola. Kata-kata pembukanya misalnya. Menurut sahibil hikayat (menurut yang empunya cerita) atau dalam bahasa Jawa misalnya dimulai dengan kalimat anuju sawijing dina (pada suatu hari).
f.       Mempunyai manfaat dalam kehidupan kolektif. Cerita rakyat misalnya berguna sebagai alat pendidikan, pelipur lara, protes sosial, dan cerminan keinginan terpendam.
g.      Bersifat pralogis, yaitu mempunyai logika sendiri yang tidak sesuai dengan logika umum. Ciri ini terutama berlaku bagi folklor lisan dan sebagian lisan.
h.      Menjadi milik bersama (colective) dari masyarakat tertentu.
i.        Pada umumnya bersifat lugu atau polos sehingga seringkali kelihatannya kasar atau terlalu sopan. Hal itu disebabkan banyak folklor merupakan proyeksi (cerminan) emosi manusia yang jujur.
Menurut  Kamus  Besar  Bahasa  Indonesia  (Depdikbud,  Balai Pustaka,  tahun 1990),  folklore merupakan  suatu  adat istiadat  tradisional  dan  cerita  rakyat  yang  diwariskan  secara  turun-temurun, tetapi  tidak  dibukukan.  Folklore  dapat  dibedakan  menjadi  dua,  antara  lain.
a.      Folklore Lisan
Adalah  folklore  yang  diciptakan,  disebarluaskan,  dan  diwariskan  dalam  bentuk  lisan,  antara lain:
1.    Bahasa Rakyat, adalah bahasa yang dijadikan sebagai alat komunikasi diantara rakyat dalam suatu masyarakat atau bahasa yang dijadikan sebagai sarana pergaulan dalam kehidupan sehari-hari.
2.    Teka-teki, teka-teki dikenal sebagai sarana hiburan dan latihan mengasah otak atau pikiran.
3.    Puisi, adalah ragam sastra yang bahasa terikat oleh irama, matra, rima, dan penyusunan lirik dan bait.
4.    Cerita Rakyat, adalah suatu ceritera yang disampaikan secara turun-temurun atau dari mulut-kemulut didalam masyarakat.
5.    Nyanyian Rakyat, merupakan sebuah tradisi lisan dari satu masyarakat yang diungkapkan melalui nyanyian atau tembang tradisional.

b.      Folklore Bukan Lisan
Adalah folklore yang diciptakan, disebarluaskan dan diwariskan tidak dalam bentuk lisan, tetapi dalam bentuk benda-bena hasil kebudayaan manusia, antara lain:
a.    Arsitektur Rakyat, merupakan sebuah seni atau ilmu merancang bangunan.
b.    Kerajinan Tangan Rakyat, pada saat itu kerajinan tangan rakyat hanya dilakukan apa bila ada waktu senggang atau untuk kebutuhan rumah tangga, dan sebagian besar bahannya diambil dari bamboo atau kayu.
c.    Pakaian dan Perhiasan Tradisional, setiap daerah di Indonesia memiliki pakaian atau perhiasan tradisional yang khas.
d.    Obat-obatan Tradisional, disetiap masyarakat, selalu ada satu atau beberapa orang yang ahli dalam mendeteksi penyakit maupun dalam menentukan ramuan yang cocok untuk mengobati penyakit tersebut, dan bahan ramuannya pun hamper seluruhnya berasal dari alam
Fungsi Folklore
Adapun fungsi folklor, yaitu sebagai berikut:
a. Sebagai sistem proyeksi, yakni sebagai alat pencermin angan-angan suatu kolektif.
b. Sebagai alat pengesahan pranata-pranata dan lembaga-lembaga kebudayaan.
c. Sebagai alat pendidik anak.
d. Sebagai alat pemaksa dan pengawas agar norma-norma masyarakat akan selalu dipatuhi anggota kolektifnya.

Salah satu cara kita untuk melacak bagaimana kesadaran sejarah yang mereka miliki ialah dengan melihat bentuk folklor. Bentuk
folklor yang berkaitan dengan kesadaran sejarah adalah cerita prosa rakyat. Termasuk prosa rakyat antara lain mite atau mitologi dan legenda.

2.     Mitologi
Istilah Mitologi telah dipakai sejak abad 15, dan berati “ilmu yang menjelaskan tentang mitos”. Di masa sekarang, Mitologi menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (1997) adalah ilmu tentang bentuk sastra yang mengandung konsepsi dan dongeng suci mengenai kehidupan Dewa dan makhluk halus di suatu kebudayaan. Menurut pakarnya, Mitos tidak boleh disamakan dengan fabel, legenda, cerita rakyat, dongeng, anekdot atau kisah fiksi. Mitos dan agama juga berbeda, namun meliputi beberapa aspek.
Mitologi terkait dekat dengan legenda maupun cerita rakyat. Tidak seperti mitologi, pada cerita rakyat, waktu dan tempat tidak spesifik dan ceritanya tidak dinggap sebagai suatu yang suci yang dipercaya kebenarannya. Sedangkan legenda, meskipun kejadiannya dianggap benar, pelaku-pelakunya pada legenda adalah manusia bukan dewa dan monster seperti pada mitologi.
Mitologi juga berarti cerita tentang asal mulanya alam semesta, manusia, dan bangsa yang diungkapkan dengan cara-cara gaib dan mengandung arti sangat dalam.
3.     Legenda
Legenda (bahasa Latin: legere) adalah cerita prosa rakyat yang dianggap oleh yang mempunyai cerita sebagai sesuatu yang benar-benar terjadi. Oleh karena itu, legenda sering kali dianggap sebagai "sejarah" kolektif (folk history). Walaupun demikian, karena tidak tertulis, maka kisah tersebut telah mengalami distorsi sehingga sering kali jauh berbeda dengan kisah aslinya. Oleh karena itu, jika legenda hendak dipergunakan sebagai bahan untuk merekonstruksi sejarah, maka legenda harus dibersihkan terlebih dahulu bagian-bagiannya dari yang mengandung sifat-sifat folklor Menurut Pudentia legenda adalah cerita yang dipercaya oleh beberapa penduduk setempat benar-benar terjadi, tetapi tidak dianggap suci atau sakral yang juga membedakannya dengan mite. Dalam KBBI 2005, legenda adalah cerita rakyat pada zaman dahulu yang ada hubungannya dengan peristiwa sejarah. Menurut Emeis legenda adalah cerita kuno yang setengah berdasarkan sejarah dan yang setengah lagi berdasarkan angan-angan. Menurut William R. Bascom  legenda adalah cerita yang mempunyai ciri-ciri yang mirip dengan mite, yaitu dianggap benar-benar terjadi, tetapi tidak dianggap suci. Menurut Hooykaas,  legenda adalah dongeng tentang hal-hal yang berdasarkan sejarah yang mengandung sesuatu hal yang ajaib atau kejadian yang menandakan kesaktian.
Adalah sebuah cerita rakyat pada masa lampau yang masih memiliki hubungan dengan peristiwa-peristiwa sejarah atau dengan dongeng-dongeng seperti cerita tentang terbentuknya suatu negeri, danau, gunung, dan sebagainya. Contoh : Leganda Wali Song, Ande-Ande Lumut, dll.

4.     Upacara
Adalah rangkaian tindakan atau perbuatan yang terkait pada aturan-aturan tertentu berdasarkan adat istiadat, agama, atau pun kepercayaan. Adapun jenis-jenis upacara, antara lain:
a.       Upacara Penguburan, merupakan upacara yang pertama kali dikenal dalam kehidupan manusia sebelum mengenal tulisan atau sebelum masuknya pengaruh Hindu-Budha. Upacara ini muncul karena kepercayaan bahwa roh orang yang meninggal akan pergi ke suatu tempat yang tidak jauh dari lingkungan dimana ia pernah tinggal.
b.      Upacara Perkawinan, dalam arti yang lebih luas, perkawinan tidak hanya melibatkan dua orang yang saling mencintai tetapi juga melibatkan keluarga dari kedua mempelai.
c.       Upacara Pengukuhan Kepala Suku, untuk menjadi seorang kepala suku, seseorang harus terbukti memiliki kekuatan, keahlian, pengalaman, atau pengaruh yang lebih dibandingkan dengan orang lain karena beratnya tanggung jawab yang akan dipikulnya. Biasanya kepala suku berfungsi sebagai pelindung kelompok sukunya dari berbagai ancaman.
d.      Upacara Sebelum Perang, pada saat itu peperangan antar kelompok sering sekali terjadi, dan biasanya peperangan disebabkan oleh beberapa hal, antara lain:
-  Masalah perbatasan
-  Ingin menguasai daerah dari kelompok suku lain
-  Masalah yang timbul dari hubungan yang kurang harmonis antaranggota dari kedua kelompok suku
-  Membuktikan ketangguhan dan kekuatan dari masing-masing kelompok sukunya
-  Mempertahankan harga diri suku.

5.     Lagu Daerah
Lagu merupakan syair-syair yang ditembangkan dengan irama yang menarik, sedangkan lagu daerah adalah lagu yang menggunakan bahasa daerah. Nyanyian rakyat menurut Jan Garlod Brunvand dianggap sebagai salah satu bentuk (genre) Folklore yang terdiri dari teks dan lagu yang beredar secara lisan diantara anggota kolektif tertentu dan mempunyai banyak varian.
Fungsi nyanyian rakyat :
1.    Membebaskan orang dari kejenuhan dan untuk menghibur diri meskipun hanya bersifat sementara sehingga nyanyian menjadi pelipur lara.
2.    Mambangkitkan semangat
3.    Memelihara sejarah tempat san klan (Keluarga Besar)
4.    Mengunkapkan suatu bentuk protes sosial terhadap yang terjadi.

 Daftar  Beberapa lagu daerah

No
Nama Lagu
Asal Daerah
1
Sajojo
2
Sansaro
3
Sapu Nyere Pegat Simpai
4
Saputangan Bapuncu Ampat
5
Sarinande
6
Saule
7
Say Selamat Masinegar
8
Sayang Kene
9
Selendang Mayang
10
Sengko-sengko
11
Seringgit Dua Kupang
12
Si Patokaan
13
Bajing Luncat
Jawa Barat
14
Sinanggar Tulo
15
Sing Sing So
16
Sinom
17
Sirih Kuning
18
Sitara Tillo
19
Soleram
20
Sory Ya Katulla
21
Sudah Berlayar
Poskan Komentar
Terima kasih telah berkunjung di blog kami.. Semoga bermanfaat!!